Sumber Inspirasi Perjalanan

Menentukan tujuan perjalanan dapat dimulai dari beberapa hal, seperti misalnya nostalgia masa kecil, obsesi yang tersimpan dan terbangun sejak lama, hobi, bidang ilmu/pekerjaan, dan media yang Anda baca.

Ketika masih SMP, saya membaca liputan-liputan perjalanan di majalah National Geographic. Saya mengidolakan satu fotografer Iran bernama Reza Deghati, karena foto-fotonya memukau saya pada saat itu. Bayangan menjadi jurnalis foto pun muncul dan terus mengikuti saya beberapa tahun setelah itu. Saya jadi ingin mengunjungi Tabriz, Iran, asal fotografer tersebut.


Jembatan Rialto dan Grand Canal di Venezia, Italia. 

Membaca “Istanbul” karya Orhan Pamuk memang agak melelahkan, namun menakjubkan. Saya bisa menghabiskan satu buku itu dengan motivasi yang sederhana: imajinasi tentang kota Istanbul pada masa-masa yang diuraikan di situ. Dibawalah saya maju-mundur merentasi waktu, “dipaksa” untuk membayangkan detil-detil tertentu yang ternyata cukup membuat saya ingin pergi ke sana.

Saya lebih suka pesawat dari kereta api, namun cita-cita saya justru naik jalur kereta Trans-Siberia dari Beijing ke Moskow. Pertama kali membaca tentangnya di Internet, hati saya langsung jatuh cinta penuh harap. Menurut saya, tak ada yang lebih menakjubkan dari “mengisolasikan” diri di “negeri antah-berantah” dengan populasi yang sedikit namun pesona alam yang tersuguhkan bagai film.

Melihat peta jalur kereta api bawah tanah, di Tokyo misalnya, membuat saya bertanya-tanya tempat apa saja yang dilalui jalur-jalur ini. Saya tak begitu peduli apa jalur itu akan membawa saya ke tempat “populer”, saya lebih suka turun di sembarang tempat. Seluruh kota adalah atraksi utama.

Sebagai penyuka pelajaran sejarah ketika sekolah, saya menemukan sisi lain dari Singapura yang tidak sekadar wisata belanja, di museum-museumnya, di jalan-jalan yang dipenuhi rumah-rumah dan toko-toko bergaya peranakan. Tidak banyak tempat di dunia yang bisa menata dan mengemas lagi warisan arsitekturnya dengan baik seperti ini.

Kenangan masa kecil melintasi Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro dalam perjalanan antara Purwokerto dan Semarang, membuat saya ingin melakukan lagi perjalanan darat semacam itu.

Ketika merencanakan perjalanan selanjutnya, mulailah dari inspirasi-inspirasi sederhana. Tentu saja, tidak perlu jauh-jauh, tetapi banyak yang bisa diambil dari pengalaman masa lalu, baik yang pahit atau manis. Tentukan mana yang paling realistis pada saat itu dan mulailah bergerak!

Apa inspirasi perjalanan Anda?

Berikan Tanggapan kamu yah ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s